Pak Didin

Hari senin aku balik ke Jakarta dan selasa mulai kerja kembali.

Sebenarnya bisa pulang jam 6 sore dari kantor, tapi nelpon temen dan ngobrol sampe sejam, entah apapun esensi yang dibicarakan, intinya ” Indah cheer up… jangan terlalu dipikirkan, jangan terbawa emosi” hanya itu intinya tapi lumayan juga lamanya ngobrol, dan siap2 akhir bulan nerima tagihan dari Telkomsel.

Pulang ke kost beli makan sendiri ke nasi goreng dekat kost.

Aku ketemu Pak Didin, kalian pasti masih ingat Pak Didin, iyah bapak yang jadi supirku, sewaktu aku masih kagok nyetir aku minta bantuannya untuk nganterin aku tiap harinya.

Sebenarnya Pak Didin juga yang buat aku lancar nyetir, jadi sering kalo lagi semangat aku minta aku yang nyetir dan dia duduk di samping.

Seorang Indah belumlah pantas memiliki supir pribadi, bosku aja ga pake supir. Intinya aku nyetir itu seperti lagu rap yang pernah ngetop dulu.

Lagaknya pake supir

padahal ga bisa nyetir

Dan untuk menggaji seorang seorang supir di kota Jakarta ini cukup berat untuk aku, jadi dengan terpaksa dan berat hati, aku ga bisa lagi memakai jasa Pak Didin untuk bulan ini, toh aku mulai lancar nyetirnya.

Ternyata untuk mengucapkan itu susahnya bukan main, beberapa hari baru aku berani bilang ke Pak Didin, ada rasa ga tega, kasihan entar gimana dia dengan keluarganya, tapi apa daya aku juga masih pas-pasan. Tapi aku berusaha memberitahunya jauh-jauh hari, jadi masih sempat cari pekerjaan lain.

Sewaktu aku berhasil mengucapkan kalimat itu, dengan segala bungkusannya agar dia tidak terlalu kecewa tidak bisa nganterin aku lagi, Pak Didin malah berterima kasih, katanya “si enon udah baik sama saya selama ini”.

Seandainya aku punya rezeki lebih yahhh, bisa memperkerjakan orang lain, bisa membantu hidup orang lain.

Pak Didin tidak pernah kelihatan susah, dia pasti suka cerita yang terkadang lucu, padahal dia ga ngelucu.

Pernah kutanya sama Pak Didin, dulu waktu belum ada tol ke Bandung ke sana berapa jam ya pak? jawabnya ” 3 jam non”,” Haaahhh masa sih Pak” heranku, ” iya non waktu tahun 70an saya sering nyetir ke Bandung” jawabnya. Dia ga ada ngelucu tapi geli aja dengan jawabannya, ya iyalah Pak tahun 70an Jakarta aja belum ada macet, masih bisa guling-guling di Jalan kali…

Sewaktu aku nunggu nasi gorengku dibuat sama si mas masnya. Aku ngobrol sama Pak Didin, ternyata dia belum dapat kerja, kemarin sewaktu libur natal dia jadi supir lepasan selama dua hari, setelah itu belum ada kerja.

Tidak ada nada sedih dari seorang Pak Didin, malah dia bercerita kemarin di ngantarin ke Taman Safari, dan bilangin kalau binatangnya udah pada dikit, ga seperti dulu lagi.

Setelah nasi gorengku jadi dan dibungkus, aku balik ke kost…

Hanya beberapa meter dari kostku, berjalan dan berpikir, kalau aku punya rezeki lebih aku bisa membantu Pak Didin dan keluarganya. Upah yang tak seberapa itu bisa menghidupi dia, istrinya dan dua orang anaknya. Gimana mereka yah…., makan apa???

Beruntunglah orang yang bisa memperkerjakan orang lain, atau setidaknya memakai jasa seorang supir, atau pembantu rumah tangga, karena mereka secara tidak langsung bisa membantu hidup beberapa orang.

Dan di sini aku cuma bisa berdoa, semoga Pak Didin cepat dapat kerja….

Maafkan aku ya Pak…..

36 thoughts on “Pak Didin

  1. wah hebat jeng indah. pake supir segala. mbok belajar nyupir sendiri … kekeke

    @mantan kyai
    udah bisa nyetir sekarang, makanya ga pake jasa Pak Didin lagi..

  2. gpp ga bisa nyupir juga hehehe saya juga ga bisa padahal dah tua gini wekekekekek

    @omiyan
    sekarang saya sudah bisa nyetir om, intinya harus berani, apalagi nyetir di jakarta🙂

  3. kenapa ga pake sepeda motor aja ndah? bukankah jakarta dah penuh mobil?

    @kishandono
    waduh naik motor kayaknya ga sanggup deh, jauh lebih capek dari nyetir mobil.:mrgreen:

  4. waduh..kasian pak didin ikut2an krisis global..dipecat juga yah..????ehm..kasian kak. kasih kerjaan lain napa

    @cutemom cantik
    memang enak pake supir, kalo macet di jalan malah bisa blogging.. tapi apa daya keuangan ga memungkinkan😦

  5. Bersyukurlah ndah kamu punya hati selembut itu, zaman sekarang ini jarang org mau mikirin org lain. Kamu bisa bantu pak didin dgn cara kasih ide2 usaha. Mana tau justru nanti pak didin yg jadi bos. He..he..Gbu

    @Nelson Saragih
    wah saya tersanjung dibilang punya hati yang lembut😛
    Saya cuma bilang Pak Didin untuk bersabar, nanti pasti dapat pekerjaan

  6. percayalah ndah bahwa Tuhan itu selalu bekerja dengan cara yang aneh, bahkan terkesan misterius.

    Seperti cerita diatas, ketika kita mengasihani Pak Didin karena dia belum dapet kerja, jangan-jangan menurut Tuhan, sebenernya kita yang perlu dikasihani.

    Hehehe, the point is, percayalah bahwa Pak Didin pasti selalu “dipayungi” sama yang Diatas untuk bisa terus survival hidup. Jadi gak perlu dikasihani, karena dia sendiri udah bisa menunjukkan jati dirinya kalo dia bisa survive.

    Last but not least, like every people said “The show must go on” dan Pak Didin bisa membuktikan itu.

    Justru kita yang harus belajar dari dia, belajar berani menghadapi hidup, termasuk belajar ngomong yang “gak enak” ke Pak Didin :))

  7. dek indah baik sangat, bisa berpikir sampe sejauh itu.

    dan memang betul, dek. berbuat baik itu adalah berusaha membuka lapangan kerja buat sesama. maka berbuat baik itu bermakna luas. bukan sekedar memberikan kelebihan uang kita. itu juga iyah, tapi terbatas toh, dan memang harus dibatasi.

    ya harus dibatasi, karena kebaikan tetap adanya pada menciptakan kondisi dimana orang bisa menaruh manfaat disitu. dengan bekerja memberikan hasil. itulah hakikatnya berbuat baik. membuat dunia ini menjadi baik.

  8. sama deh doa-nya.. yg terbaik buat pak didin dan keluarganya..
    jadi skrg dah lancar nih nyupirnya..
    so.. kpn kita off road bareng??? hahaha..

  9. pak din,
    mo9a cepet dapet kerja ya pak,ato doain indah punya rejeki lebih jd bapak bisa kerja sma indah la9i..:)

    ndah,
    9e broken hearth ya?
    jan9an lama 2 ya sedihna,pTUHAN punya rencana y9 lebih tentuna,
    so cheer up..:)

  10. disaat orang berfikir individualistis, materialistis dan egois..
    masih ada orang2 yang berfikir tentang pak didin..
    ito,..dikau mulia banget deh…

  11. oalaaaah, dimas sempet kelimpungan tuh cari supir. coba bilang dari awal. sekarang udah nemu sih…😐

    btw how’s life? *hugs*

  12. wah, komen nya udah banyak banget nih, masih kebaca ngak ya?😛

    pak didin yang duu d ceritain ngak inget nama najikan nya ya😛

    emang serba salah ya, tapi semoga pak didin segera dapet nasib baik

  13. sedih yah, apalagi sekarang ini jaman serba susah.
    Beruntung Pak Didin mengenal Indah yang perhatian sama beliau.
    Semoga Pak Didin segera mendapat kerja yah Ndah🙂

    btw, kangen sama kamu nih😀

  14. Gua salut ama Indah yang sangat perhatian dengan kehidupan Pak Didin… Kamu berhati Mulia…. kamu akan bahagia dan sukses
    SAlam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s