Korelasi Balon dan Krisis Global

imagesniup-balon1Sedari kecil aku suka banget balon. Dan mamiku itu adalah jagoan nomer satu dalam hal meniup balon, (dan juga dalam hal-hal yang lain ^_^).

Ada trik -triknya biar balon yang ditiup bisa guede, dan nafas ga ngos2an sanggup niup balon sampe puluhan:

Berikut Tipsnya :

  1. Bukan perokok pastinya
  2. Balon yang mau ditiup dilenturkan dulu dengan cara ditarik-tarik
  3. pegang kedua ujung balon dengan tangan berbeda dan tarik kencang ke samping.
  4. Tiup balonnya dengan posisi tersebut, jangan langsung seperti di gambar.
  5. Setelah agak gede baru deh tangan kita yang satu yang memegang ujung balon di lepas, dan ditiup seperti biasa, dijamin terasa lebih ringan dan balonnya bisa jadi guede🙂

Btw Indah kok iseng banget sihh ngajarin niup balon segala, emang kita anak TK..

upss santai dulu…. intinya bukan soal balon-balon itu..

Aku mau nanya nih. “siapa yang udah ngerasain dampak krisis global?”

“SAYAAAAAA ” aku teriak dan ngacung duluan hehehehhe…. nanya jawab sendiri sintinkkk😛

Apa pulak hubungannya balon ama krisis global ndahh? sakit jiwa kau yahhh.. ?

Santai dulu kawan…

Krisis global buat suasana ga enak, bisnis seret, lihat aja penjual kambing di hari raya kurban kemarin, penjualannya menurun drastis. Penjual kambing aja kena imbasnya😦

Nah untuk menghadapi keadaan yang ga enak inilah kita harus menarik kapasitas yang lebih besar lagi, seperti balon yang aku ceritain tadi, ditarik – tarik dulu. Pastilah ga enak khan.

Kita harus melewati hal ga enak ini, biar kapasitas kita semakin besar, seperti balon tadi bisa ditiup jadi gueedeee. Mungkin bisa dibilang melewati masa tidak enak itu adalah melewati masa pembentukkan, kalo balon lagi ditarik – tarik biar lentur.

Mungkin dikerjaan, kok semakin banyak tekanan, kerjaan dikasih makin banyak. Santai saja… mungkin kita lagi seperti balon yang dilenturkan.

Behhhh gaji kecil kok kasih kerjaannya ga imbang ama gaji.

Eitsss jangan ndumel dulu…. apa yang kita kerjaan ga akan sia-sia kok.

Ibaratnya kalau kamu digaji 5jt kerjalah dengan standar gaji 10 jt. Alias kerja di atas standar, kerja di atas ekspektasi yang diminta perusahaan. Alam ga pernah ngutang, pasti ada waktunya kerja keras kita mendapatkan hasil.

Kalau sekarang ada yang ngalami rasanya kerjaan lagi high pressure, digaji ga adil. Santai…. mungkin kita lagi ditarik -tarik biar bisa ditiup jadi balon yang gede ^_^

47 thoughts on “Korelasi Balon dan Krisis Global

  1. Sprti pepatah mengatakan “Bersakit-sakit dahulu baru Bersenang-senang kemudian” amin…!!

    pst ad sstu di balik krisis global,,,ap ya kak…emmmm sambil berpikir😀

    @Emi
    tunggu aja kejutannya dekk
    kita ga pernah tahu😉

  2. bener banget ndah. santai aja..
    asalkan kita bukan jadi manusia pemalas, percayalah.. rejeki itu udah ada yang ngatur…

    bila perlu cari sidejob jadi tukang jual balon😀

  3. Bah… menarik sekali topik tulisan ini… Ditarik tarik dulu biar jadi gedhe…. he..he..he….
    tetapi memang kita harus selalu Optimis…. lha kalau nggak Optimis mau apa…?! Selamat berkarya… semoga krisis ini cepat berlalu…..

  4. Yups bener banget analogi nya “Good thing never come cheap” *apaan sie artinya😛 *

    kenapa ber analogi ke balon, pasti karena semua orang pernah niup balon ya😛

    Klo waktu kecil sie pasti minta tiupin papa, jadi gede dan ngak ngos-ngosan juga kan ……😀

  5. “mungkin kita lagi ditarik -tarik biar bisa ditiup jadi balon yang gede”…. Atau, lagi di-tekan-tekan sehingga bisa melompat lebih tinggi seperti pegas.. Berdoalah agar tarikan dan tekanan tersebut tidak sampai melewati ambang kritis-nya, yang mana dalam beberapa kasus can turn a good man into an evil ….. *sigh*..

    Emm..Analogi yang bagus, mbak Ind..

  6. untuk masa sekarang memang harus ‘ikutan’ susah dulu.
    “Berakit rakit dahulu berenang renang kemudian” itu sepertinya gak bohong.
    Salam kenal ya.

  7. yah….lumayan bisa buat menghibur diri….

    kapan ya datang, kapan ya……aku sudah bekerja diatas standard, kok ‘sesuatu’nya gak dateng2 ? 😀

  8. lha ini, lha ini tulisan yang bagus itu ya ini…

    waah, sangat menginspirasi bos… salut sama kerja 10 juta itu loo…

    memang yang penting itu adalah saying, “Al du mai best!!”

  9. ibarat pepatah dari Tapanuli sana;

    “When the going gets tough – the tough gets going”

    sabar lah – tetep usaha karena ada cahaya terang di ujung lorong itu😀

  10. Ndah….jangan sering2 tiup balon…kambuh gondog mu nanti….ngga lucu kan pake blau ke kantor… hiihihi……

  11. horass..🙂
    gw setuju ama lu.. ada masanya kita bakal menuai hasil kerja keras kita..
    tapi masalahnya kdg2 kita gak mau berusaha semaksimal mungkin tapi pengen dapat hasil yg maksimal

  12. Wah, ga nyangka dari masalah tiup balon bisa jadi masukan yang sangat memotivasi (^_^) Untung saya tetep baca lanjutannya tadi. Salam kenal.

  13. Sangat menginspirasi sekali. Tapi gimana yah kalo saat ini kita ditarik-tariknya kekencengan trus waktu baru ditiup , DOR!!! sudah meletus😉

  14. ketika kerja keras beriringan dengan kesabaran pasti hasilnya juga maksimal..

    eh mba’ tiupin balon yg warna biru dunk..
    hwehehe
    **ditimpuk pake balon 1 ton :p

  15. ” Alam nggak pernah ngutang..

    Itu dia yang repot, kalau alam langsung bayar, kita kelabakan, karena kita udah lama ngerusakin alam…
    Makanya banjir, longsor, … krn alam mau bayar…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s