Get Married

Malam minggu nonton berempat sama temen kost. Nonton Get Married. Menurutku filmnya standar, cukup menghibur, yah ada lucunya juga.

film-get-married.jpg

Cerita tentang si Mae (Nirina Zubir) dan 3 orang teman pria, Guntoro (Desta), Eman (Aming), dan Beni (Ringgo).

Mae yang kepingin jadi polwan, malah kuliah sekretaris, Desta pingin jadi pelaut tapi ngambil jurusan yang ga ada laut2nya sama sekali, Beni pingin jadi petinju malah sarjana pertanian, paling parah si eman, pingin banget jadi politikus, eh malah masuk pesantren, tapi dia kabur dari pesantren.

Menggambarkan orang muda yang frustasi, yang kerjanya maen gaplek, ga kepingin cari kerja, pokoke pengangguran sejati.

Lihat kesehariannya si Mae, emak dan Bapaknyapun berencana cariin jodoh buat Mae, sampe pake minta tolong dukun cabul segala. Beberapa kali ada pria datang berkenalan dengan Mae, tapi Mae ga sreg. Kalo ga sreg Mae naik ke kamarnya, dan melambaikan kain warna merah. Di mana salah satu dari 3 sahabatnya menunggu di bawah.

Kalo merah berarti pria yang bertamu ke rumah Mae tadi harus “disikat” biar kapok’n ga datang lagi , kalo hijau berarti Maenya demen.

Sudah beberapa kali pria yang datang ke rumah Mae “diselesaikan”, dan ada satu pria tampan (nah yang ini agak2 ga masuk akal) datang ke rumah Mae, dia tahu tentang Mae dari tukang pukulnya yang sebelumnya niat kenalan sama Mae. Karena sahabat2 Mae lagi ogah2an nungguin tanda dari Mae, akhirnya diutuslah si Eman, secara Eman buta warna gitu lohh….

Karena Mae langsung jatuh cinta sama si pria cakep tadi, dia langsung mengibarkan taplak hijau ngasih tanda kalo “ok”. Beh… karena si Eman buta warna, taplak hijaupun kelihatan merah sama si kawan ini. Taulah kelanjutannya kalo tandanya warna merah.

Mae sedih, tau kalo si cakep tadi udah dibantai sama kawan2nya.

Suatu hari emaknya Mae jatuh sakit, dan punya pesan kalo sebelum meninggal pingin lihat Mae married, kalo enggak dia bakal mati penasaran.

Karena Mae ga mau emaknya mati penasaran, dia ngomong ke sahabat2nya, kalo salah satu dari mereka harus menikah sama Mae.

Hasil undian sih Guntoro, tapi mau dekat pernikahan Guntoro malah sakit dan menggigil, kemudian berunding lagi, dipilihlah si Eman, dan apa yang terjadi pada Guntoro menimpa Eman juga, dia sakit demam dan menggigil, tinggallah si Beni.

Saat pernikahan hendak berlangsung, terjadi perkelahian antar kompeks elite, tempat si cakep bermukim dengan kampung Mae, karena anak2 kompleks ga terima temannya digebukin ama orang kampung. (ga masuk akal nih…)

Tapi akhirnya damai kok, Mae jadi sama si cakep, trus nasib teman2nya juga membaik. Eman mengejar cita2nya jadi politikus lewat jadi satgas parpol, Guntoro jadi nakhoda kapal milik si cakep suaminya Mae, dan Si Beni aku lupa dia jadi apa pokoke happy ending deh…

Yang buat aku nyengir pulang dari bioskop waktu si Mae memaksa salah satu dari temannya untuk menjadi suaminya. Tampang Eman lucu banget sampe berdiriin rambutnya kalo menikah sama Mae itu suatu yang aneh.

Apa aku nanti seperti Mae itu yah… kupaksa aja salah satu kawanku jadi suamiku hhahahhahhaaha….

Banyak tuh temen2ku masih jomblo, seperti usul kak Icus, temen sendiri emangnya kenapa. Tapi apa dayaku, mati rasa pulak awak kalo sama temen sendiri.

Usul kakakku juga gitu, temen sendiri juga ga papa, duh….. bukan cuma aku yang mati rasa tapi mereka juga mati rasa sama aku. Belum lagi si Paul nuduh aku operasi kelamin semenjak sudah kerja. Tega banget ga sih….. Belum ngejek2 kalo aku pake hak tinggi *sigh* singkong diragiin… tuape.. dehhhhhhhhhh…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s