MOM

Hari ini tepat mamiku berumur 56 tahun, tapi semangatnya mami, gaya ketawanya mami masih sama seperti yang dulu.

Mamiku adalah Ginting cangkokan, aslinya mami adalah Jogja, secara garis keturunan masih keturunan Keraton Solo, kata orang masih darah biru. Tapi kalau aku ditanya bere apa aku selalu diajarkan untuk bilang bere Ginting, dan ditanya Ginting mana jawabnya adalah Ginting Munthe. Soalnya nenek (iting= ibu papi) berasal dari munthe.

Biasanya kalau keturunan Keraton silsilah keturunan keluarga bakalan dipajang dan dibingkai bagus2 karena merupakan kebanggan (sperti di rumah bude-ku = kakak mami). Tapi tidak dengan mami, hanya dilipat rapi dan disimpan di dalam lemari. Aku rasa itu adalah pernyataan bahwa mami mengharga papi, dan menyadari dirinya sudah menjadi “milik” orang Karo.

Biasanya aku menuliskan atau menyebut mami terbiasa mami papi. Karena aku rasa mereka tidak terpisahkan, kalau ada mami pasti ada papi begitu juga sebaliknya. Walaupun mereka sering beradu argumen2 ga penting yang bikin kuping ga enak, tapi tetap saja mami ga bisa tanpa papi dan papi ga bakal tahan kalo ga ada mami.

Banyak nilai2 yang mami ajarkan, yang dulu aku paling males dengernya tapi sekarang sangat berarti buat aku.

Papi punya hobby ngopi, tiap pagi dan sore sepulang kerja mami nyiapin kopi buat papi. Tapi mulai aku SMA mami meminta aku yang buatin kopi di sore hari. Agak2 malas aku kalo mami suruh, Tapi kata mami “ Kalo Indah nanti jauh dari papi gimana mau bikinin kopi papi, ga bisa lagi, apa lagi kalau udah jadi istri orang”. Aku sebel setengah mati kalo mami dah ngomong kayak gitu. Tapi aku nurut juga untuk bikinin papi kopi.

Beberapa bulan yang lalu, pesan mami begitu keras teringat di kepala. Waktu papi jatuh sakit dan harus beberapa minggu di tempat tidur. Aku sedih banget, rasanya pengen nangis terus. Memang sih aku ngirim sedikit untuk nambah2 papi berobat. Tapi hal itu bikin aku makin sedih, seharusnya aku di sana ngerawat papi, tapi bukan aku yang ke sana cuma uangku doank. Aku sempat mau langsung terbang ke Medan tapi mami ngelarang. Bertepatan aku ditugaskan ke Aceh, dan pulangnya aku singgah di Medan ngelihat keadaan papi.

Benar apa yang dibilang mami dulu, kalau udah jauh mau nyenengin orang tua juga ga gampang.

Mamiku bukan asli orang karo, tapi ngomong karonya lancer banget. Bisa menjadi sahabat bibik2ku (kakak papi). Walaupun dulu bibik2ku marah besar papi milih mami yang bukan orang Karo. Butuh proses menahun untuk bisa menaklukkan 5 hati beru Karo tadi. Tapi yang penting mami berhasil. Ini yang aku salut, aku pingin kayak mami yang bisa jadi sahabat iparnya.

Kalau saja ketrampilan memasak adalah sesuatu yang diturunkan secara genetik, aku harus berterima kasih banget sama mami. Mami jago masak, mau masakan jawa, masakan karo, pokoke nyummy….. Mami enggak secara langsung mengajar aku masak.

Pernah sekali waktu aku masih di Medan, mami harus ke Jakarta beberapa minggu. Aku tanya “ makan kami gimana mi?” mami pun dengan santai menjawab “Indah yang urus”. Spontan saja aku panik, ah pesan cathering aja kali ya aku pikir. Tapi ini kesempatan untuk bereksperimen di dapur. Mami pergi berarti aku menjadi the women in the house.

Biasanya kalo mami masak, aku kebagian untuk bersih2 dapur, nyuci piring dll. Dan sewaktu aku bereksperimen di dapur, aku mencoba mengingat gimana cara mami memasak. Yang pasti saat itu aku punya uang banyak (untuk ukuran zaman dulu), papi pasti ngasih uang belanjanya berlebih, dan uang kembalian belanja buat aku. Gimana ga semangat, dapat uang lebih dan sering dipuji kalo ada saudara datang ke rumah. Ga nyangka mereka aku bisa bikin rumah rapi nyiapin makan buat papi dan abangku ( kami ga punya pembantu di rumah). Tahunya saudara2 ku aku itu anak singuda (paling kecil) deket banget sama papi dan dimanja.

Mhhh kreatif juga cara mami ngajarin aku, dengan keadaan kepepet akhirnya bisa belajar masak sendiri. 🙂

Mami sering cerita tentang nek bulang dan nek iting. Aku ga sempat kenal, soale mereka sudah ga ada waktu aku masih kecil. Mami cerita kalau nek iting dan nek bulang sayang sama mami. Waktu mereka sakit milih tinggal di rumah kami, padahal beberapa bibikku ada yang tinggal di Medan. Mami yang ngerawat mereka waktu mereka sakit. Mami ngajarin ke aku, kalau sudah berkeluarga, mertua adalah sama dengan orang tua sendiri, kalau mereka sakit perlakukan sama seperti orang tua sendiri. Dulu omongan2 kayak gini aku anggap angin lalu.

Mami menurutku sangat manjain papi. Teringat dulu sebelum papi pensiun. Setiap pagi mami sudah menyiapkan pakaian kerja papi di atas tempat tidur, bisa dibilang kalau dibukakan lemari pakaian, papi ga tau posisi letak baju2nya disusun. Tapi papi belajar mandiri waktu kakakku melahirkan dan harus ditinggal mami untuk waktu cukup lama. Sorry ya Mi, Indah rasa ini terlalu ekstrim hehehheh kalau bantu milihin baju atau menyocokkan warna gapapalah, tapi kalau harus semua disiapin. Pfuuuuhhhh…

Kalau papi makan di meja makan mami pasti nemenin walaupun mami sudah makan pasti nungguin papi makan sampe selesai. Mami ga pernah mbiarin papi nyari makanan sendiri di lemari makan. Mmmhhh kalo yang ini Indah pingin tiru Mi 😉

Aku ingat dulu masih SD kalo sore sering dicubitin mami karna malas mandi. Mami mau kalo papi pulang kerja kami semua udah rapi. Kata mami papi udah capek pulang kerja, jangan ditambah lagi capeknya ngelihat anak2nya pada acak kadul.

Selain mami manjain papi, mami juga jago main tenis meja, tapi mami juga temen main bulutangkis papi. Berhubung dulu tinggal di rumah dinas dapat halaman luas, papi pasti jadiin lapangan bulutangkis. Olah raga di keluarga kami bulutangkis, tapi aku ga gitu jago, beda sama bang Di, abang ku no.3 sampe ikut tanding di kampusnya dulu. Seringnya kalau mereka main aku jadi wasit ngitungin score, kalau mereka udah pada capek cuma papi aja mau main sama aku. Ya nasib jadi anak bawang….

Aku belajar dari mami apa arti cinta, ketulusan, pengabdian, kesetiaan.

Mami ga pernah berubah sama papi, waktu papi masih jadi kepala dinas ataupun papi udah pensiun dan ga punya apa2, mami masih tetap sama, masih tetap mijitin kaki papi kalo papi capek, masih tetap nyiapin kopi buat papi. Masih bisa kerasa kalo cinta itu masih ada.

Sewaktu papi jadi Kepala Dinas, otomatis mami jadi Ketua Darma wanita di Dinas itu. Mami menjalankan fungsinya dengan sangat baik. Banyak program2 yang mami jalankan. Sewaktu papi pensiun dan lebih memilih seringan di ladang jeruk, mami juga tetap ndukung papi. Ga heran papi bisa bangga sama mami, apalagi setelah kejadian papi sakit beberapa bulan lalu, papi sering banget mbangga-mbanggain istrinya ke teman2 gereja. Kalo mamiku baik banget, mau ngerawat papi benar2. duh mami entar suamiku bangga ga yach punya istri kayak aku….. (ngarepppppp…..^_^)

Yang pasti mi Indah bangga banget punya Mami, a great mother for her children, a wonderful wife for her husband.

Moga moga Indah bisa kayak Mami. Happy Birthday Mom.. Love You and really Proud of You….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s